DSCF8070

Tak hanya di desa Sumberasri, pendampingan Lembaga Aliansi relawan untuk Penyelamatan Alam (ARuPA) di desa Kalipait, desa penyangga di Taman Nasional Alas Purwo (TNAP) juga terus berlangsung, di bulan April. (baca juga: Pertemuan Kelompok dan Diskusi Perkembangan MDK di Desa Sumberasri)

Kali ini pendamping dari Lembaga ARuPA, Probo Wresni Adji, S.Hut., MPA, Kepala SPTNW I Tegaldlimo dan salah satu penyuluh TNAP melakukan pertemuan bersama kelompok masyarakat binaan TNAP di Mess dosen TNAP.

Kelompok dampingan yang dimaksudkan sendiri adalah kelompok Al Barokah, Kelompok Tribuana Manunggal Purwo dan Kelompok Purwo Kreatif. Masing-masing kelompok datang berombongan beserta para anggotanya.

Dalam pertemuan tersebut, selain memperkenalkan Probo Wresni Adji, S.Hut., MPA, sebagai Kepala SPTNW I Tegaldlimo yang baru, agenda lain dalam pertemuan ini adalah sambung roso.  Sambung roso sendiri secara harafiah adalah menjalin silahturahmi. Tujuannya adalah memperkenalkan satu sama lainnya, agar mengerti kendala apa saja yang dihadapi masing-masing kelompok, serta mencari solusinya.

Dalam perkenalannya, Imam Mahmud dari kelompok Al Barokah bercerita bahwa kelompoknya sudah  berdiri  dari tahun 2008, mempunyai  anggota  sebanyak 30 orang  dan  sudah  berganti  kepengurusan sebanyak dua kali. Saat ini kelompok mempunyai  indukan sapi  sebanyak 17 ekor dan masing  masing  anggota  sudah  pernah  merasakan perguliran sapi.

“Namun ada kendala yang dihadapi yaitu  soal pemerataan induk kepada seluruh  anggota dan persoalan perkembangan kelompok yang  lambat,” tutur Mahmud.

Selain itu, kelompok Tribuana, yang  diwakili  oleh  Wawan juga menyampaikan perkembangan dari  kelompok saat ini masih  belum berjalan lagi, hal itu  diakibatkan kerena persoalan pemasaran dan skill tenaga pembuat  kerajinan.

“Pada awalnya, memang  kami  sudah  mendapatkan pasar di  Surabaya, bahkan sudah melakukan beberapa kali transaksi. Namun karena ada persoalan, sekarang belum menemukan pasar lagi” kata  Wawan.

Wawan melanjutkan, kelompoknya sendiri sekarang sedang mencoba untuk menggerakkan unit usaha  yang ada di bawahnya, yaitu budidaya ikan air tawar monosex.

Sementara itu, Tony dari Kelompok Purwo Kreatif juga menyampaikan kendala kelompok dalam menjalankan usaha sablon, yakni tentang desain grafis dan pemasaran. “Saat ini, desain masih dibantu  oleh banyak orang, baik dari Pak Ujik, Sablon yang ada di Jajag maupun mas Gendut, Petugas dari TNAP,” lanjut Tony.

Selain itu, kendala tambahan juga terjadi di sekitar bulan Maret-April ini. “pada bulan ini, kami  membantu panen di hutan babatan pak, berangkat pagi pulang sore, bahkan kadang sampai malam. Hal itu yang menyebabkan kami belum bisa fokus menangani sablonan,” aku Tony.

Mendengar berbagai masalah sekaligus perkembangan tersebut, Probo Wresni Adji menanggapi dengan antusias.

“Saat ini, TNAP akan fokus melakukan pendampingan kepada kelompok-kelompok yang sudah ada. Harapannya hubungan timbal balik bisa terjadi. Soal promosi, kita akan promosikan kelompok anda di jaringan yang ada. Namun anda juga akan membantu kami , terutama dalam bidang  konservasi hutan”  pungkasnya.

Print Friendly

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*